Kamis, 07 Januari 2016

How I Was Struggling with Zenius

Cek artikel Zenius.net disini

KIMIA
adalah salah satu mata pelajaran sekolah yang gak bisa buat aku tertarik sama sekali, setidaknya sampai kelas 12. Terbukti dengan nilai kimia paling tinggi di raporku selama dua tahun pertama di SMA itu 75. Selain Kimia, nilai Biologi-ku juga mentok angka 75, loh. (harusnya aku malu cerita ini) xD
Dua tahun pertamaku di SMA rasanya bener-bener suram, aku ngerasa sekolah cuma buat formalitas aja, toh ujung-ujungnya pada lulus juga. Buat belajar sekedar ngulangin pelajaran di sekolah pun rasanya malas, karena sudah ikut bimbel, jadi aku mikirnya ga perlu lagi belajar di rumah. Waktu luang lebih banyak dipake buat online, tidur, baca novel atau main sama temen. Hahaha bener-bener ga produktif, yg bisa aku banggain dari dua tahun pertama di SMA itu cuma kegiatan ekstrakurikuler, lomba-lomba mading yang aku ikut dan berhasil jadi juara. Soal akademik ? Ga adaaaaa yg bisa dibanggain, dua tahun pertama namaku selalu masuk di urutan 20-an. Yang paling parah pernah di posisi 29 dari 36 siswa. :')

Begitulah suramnya di dua tahun pertama...

Terus, di tahun ketiga ?

"the only way to get better is to surround yourself with better people".

Aku yakin banyak dari kalian setuju dengan pepatah di atas, begitu pun aku.

Jadi, di tahun ketiga aku duduk semeja dengan temen se-ekstrakurikuler-ku, kebetulan juga temen sekelas dari tahun pertama dan kedua, tapi kita ga pernah semeja. Namanya Yovika.
Yovika beda banget sama aku, dia rajin nyatet, waktu kelas 10 dan 11 dia selalu masuk 5 besar, urusan matematika juga sudah jadi hobinya, kalo soal akademik Yovika jgn diragukan lagi.
Singkat cerita aku ngerasa banyak 'ketularan' dari si Yovika.

Kok bisa ?

Kalo ngomong sedikit tentang kepribadian, aku termasuk tipikal orang yang suka iri. Ehhh, tapi jangan negatif thinking dulu. Jadi aku punya prinsip, kalo temen deket aku bisa ngelakuin ini-aku juga harus bisa ini. Iya, teman dekat selalu jadi cermin buat aku waktu itu.

Nah lanjut cerita, jadi aku banyak ketularan dari Yovika.
Kelas XII semester pertama, aku sering minder setiap dibagiin kertas hasil ujian. Karena di momen itu pasti anak-anak kelas saling tanya nilai hasil ujian mereka.
"Yov, dapet berapo?"
"95 yik, kau berapo ?"
"70 yov"

Temen sebangku dapet 95, sementara aku dapet 70. Tau kan gimana rasanya ? :')

Ada cerita yang lebih menyedihkan lagi, jadi si Yovika ini murid kesayangannya guru Kimia dan Biologi di kelas. Jadi setiap kedua guru itu ngasih pertanyaan, Yovika pasti udah ngangkat tangan duluan buat jawab. Sampe akhirnya karena udah keseringan jawab, Yovika malah ga dibolehin lagi buat jawab pertanyaan, kecuali di kelas emang ga ada lagi yang bisa jawab.
Terus sedihnya dimana? Sedihnya itu.... aku sering di banding-bandingin sama temen sebangku aku itu, Yovika. Kebayangkan gimana ga enak rasanya dibanding-bandingin ? :')

"Cubo Riri yang jawab, biso dak, Ri ?" (Coba Riri yang jawab, bisa Ri?)
"Belum pak"
"Ngapo belum, masa dak biso, kan sebangku samo Yovika minta ajarinlah samo Yovika" (Kok ga bisa, kan sebangku dengan Yovika, harusnya minta ajarin sama Yovika)

Di momen itu aku ngerasa maluuu banget.
Lagi-lagi ngomongin soal kepribadian, aku kadang masih suka gengsi buat nanya soal pelajaran sama temen, apalagi sebelumnya sudah sampe dibandingin.

Jadi karena udah capek dibanding-bandingin terus sama si Yovika, aku jadi lebih giat belajar sendiri dan serius buat tugas sekolah sendiri, yang niatnya waktu itu cuma buat saingan nilai sama temen sebangku. Iya, se-sepele ituuuuu.

Aku inget, waktu itu ada tugas buat makalah untuk pelajaran Kimia, bab Kimia Unsur. Mulai dari situ aku serius buat tugas. Cari bahan di internet, trus cari definisi setiap istilah yang masih asing buat aku biar kalo ditanya bisa jawab, juga download banyak-banyak ebook dan slide power point tentang kimia unsur.

Nah bermula dari pencarian itu, akhirnya aku dipertemukan dengan zenius.net!
Dengan keyword "Kimia Unsur Kelas 12 SMA", google nampilin situs zenius dengan link https://www.zenius.net/c/2148/kimia-unsur-teori yang langsung aku buka.
Karena masih asing dengan Zenius, jadi langsung play aja video yang ada. Begitu di tonton, then i was like "Nah!! ini dia yang aku butuh selama ini!". Setelah nonton playlist video pertama, rasanya bener-bener buat penasaran lanjut belajar nonton video kedua. Eh, pas di buka ternyata harus jadi member premium. *Jleb* *kecewa seketika* ahaha
Tapi aku pengen banget lanjut nonton playlist kedua, bahkan sempet cari trik gimana caranya biar bisa nonton playlist selanjtunya tanpa harus upgrade ke premium. But yeah, unlucky, ga nemu satu pun xD ahaha ini ngebuktiin kalo zenius emang ga main-main dan sembarangan buat ngasih ilmu.
Awalnya juga masih ragu dengan situs ini, jadi aku coba baca-baca testimonials nya di interbet, dan ternyata semuanya keren-keren dan pada ngerekomendasi pake zenius. Akupun tergoda dan akhirnya dengan yakin aku minta duit 400ribu sama Ayah buat upgrade akun zenius ke Indomaret :p

Daaaaan, yaaaap Zenius bener-bener ngebantu laporan Kimia ku! Laporan kimia beres, waktu belajar Kimia Unsur di kelas pun aku yang lebih sering jawab :D

Semenjak itu, nonton Zenius udah jadi semacam hobby, belajarnya bener-bener enjoooy! Yang awalnya belajar cuma buat saingan dengan temen sebangku, karena Zenius aku jadi rajin belajar karena menikmati proses belajar itu sendiri, terutama matematika dan biologi, kimia juga, semuanya favorit! Selama semester 2, buat ngehadepin UN, hampir setiap hari aku tidur sekitaran jam 1 karena keasyikan nonton zenius =))) muehehe

BIOLOGI
Efek dari zenius yang paling berkesan di SMA yaitu waktu di kelas XII semester 2.
Jadi, guru Biologi yg ngajar di kelas dikenal sangat objektif dalam memberi nilai, bahkan terdengar kabar bahwa buat dapet nilai 90 di laporan biologi itu ga mudah dan ga banyak yg nilainya nyampe segitu. Dari situ aku ngerasa 'tertantang'. Karena itu, laporan Biologi aku buat dengan serius, pertama aku pahamin materinya nonton video oleh Pras di zenius.net, trus buat laporan, sampe tanda baca dan penulisan nama latin aku perhatiin bener-bener, informasi di laporan aku tulis semenarik mungkin, aku baca berulang-ulang jangan sampe ada kalimat yang ambigu. Dan hasilnya? Laporan Biologi yang merupakan tugas terakhir di SMA untuk pelajaran Biologi, dan untuk pertama kalinya aku dapet nilai tugas 98 di mata pelajaran Biologi which was nilai laporan tertinggi di kelas. Alhamdulillaah, work hard, paid off :')
Biologi, mata pelajaran yang aku selalu ikut remedial ujiannya dari kelas X sampe XI, yang sering buat aku pusing duluan karena banyak hapalan dan istilah bahasa latin, akhirnya jadi pelajaran favorit aku di kelas 12. Nonton biologi di zenius ga berasa belajar bro, sis. And finally, jerih payah terbayarkan begitu liat hasil UN Biologi aku 95. Cukup speechless ketika itu :')
That was the highest achievement i got in my high school term (i think) hahaha thanks zenius yang sudah 'mencerahkan' tahun terakhir di masa SMA xD

SBMPTN

Selesai UN, untuk persiapan SBMPTN aku tetep giat nonton zenius dan ikut bimbel. Zenius aku jadiin 'tempat belajar utama' dan bimbel buat semacam 'perkenalan materi' dan biar sekalian ngatur jadwal belajar supaya aku belajarnya teratur. Jadi setelah belajar di bimbel, materi yg dipelajarin aku ulang sampe bener-bener paham di zenius.net. Then, again. Worth it, dude! Rutin zeniusan dari bulan januari sampe sbmptn, perjuangan pun terbayarkan, alhamdulillaah bisa lulus jalur SBMPTN :')

Efek dari hobi belajar di zenius ga cuma sebatas nilai akademik dan lulus tes perguruan tinggi. Tapi juga ngubah pola pikir karena banyak wejangan-wejangan sakti terselip oleh para tutor di zenius. Seperti konsep Deliberate Practice yang dijelasin oleh Sabda bener-bener ngebantu buat capai target dengan maksimal.
Karena itu aku jadi kebiasaan nulis perencanaan dan target yang harus aku raih.

XL Future Leaders

Salah satunya yaitu terpilih jadi XL Future Leaders di semester 3. Jadi itu semacam program CSR nya XL berupa program pendidikan soft skill untuk melatih jiwa kepemimpinan mahasiswa dengan mengontrak Cognition Ltd. International, perusahaan pendidikan kelas dunia dari New Zealand, untuk merancang kurikulum pendidikan leadership XL Future Leaders. Serangkaian seleksi dari test bahasa inggris, GMAT (manajemen), dan InTray berhasil aku ikutin sampai tahap interview. Soal-soal test bahasa inggris dan GMAT aku jawab dengan sisa-sisa ilmu dari rajin streaming di zenius buat persiapan SBMPTN sebelumnya. Bersaing dengan 16.326 mahasiswa di Indonesia, akhirnya alhamdulillaah aku terpilih jadi salah satu diantara 150 mahasiswa terpilih untuk program tersebut. By the way, itu pencapaian pertama aku di tingkat nasional (selain SBMPTN) :')

DEBATE
Konsep Deliberate Practice yang aku kenal dari zenius juga aku pake buat belajar debate. Karena aku masih tergolong pemula di debate jadi harus banyak practice dan membaca. Jadi tahun kemarin ada lomba debat tingkat fakultas dan merupakan lomba debat pertama aku, aku yg bener-bener pemula dan pemalu(bahkan buat ngomong di depan orang banyak pun masih sering gemetar haha) akhirnya maksain diri buat berani ikut lomba. Kayak quotes jadul yang sering kalian liat di baris bawah buku tulis "Practice makes perfect"

Zenius udah banyak ngubah cara belajar sama pola pikir yang efeknya gak cuma sebates akademik. Nilai 95 UN Biologi, SBMPTN, kompetisi tingkat nasional dan pengalaman lomba debat bahasa inggris pertama merupakan efek nyata dari zenius-an. Bersyukur bgt bisa ketemu zenius waktu browsing tugas kimia. Dan sampe sekarang berusaha buat cerita lebih banyak lagi bareng zenius :D
So, in conclusion, upgrading my zenius account to premium was the best 400K rupiahs i have ever spent!

Thanks Zenius.net!

15 komentar:

  1. hebat-keren-menginspirasi nian ceritonyo kak, :')
    semoga tahun ini Aku biso jadi mahasiswa di UNSRI jugo kak^^

    Aaminn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Putra
      Semoga sukses seleksinya tahun ini ya! :)

      Hapus
    2. Terima kasih kembali, kak
      Iya kak, Aamiin
      semoga sukses terus ke depannya ya kak! :)

      Terima kasih sebelumnya^

      Hapus
  2. Hai kak boleh nanya? Kakak belajar zeniusnya rutin tiap hari ya? Kalo boleh tau dari jam brp sampe jam brp? Hehe makasih kak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Aan! Aku rutin zeniusan dari Januari, biasanya sekitar jam 8 malam hingga jam 1 malam. Kalo ada waktu senggang selain itu juga dipake buat zeniusan hehe.

      Hapus
    2. Oiya kak selain belajar pke zenius kakak bimbel di tmpat lain nggak? Kalo iya dimana ya? Maaf kak aku banyak nanya hehe >.<

      Hapus
    3. Bimbelnya kemarin di Medica Palembang untuk persiapan SBMPTN dari bulan April. Sempat les privat juga buat persiapan UN dari Februari.
      Iyaaa gpp. Bisa tanya2 di ask.fm ya Aan :)

      Hapus
  3. Halo..
    Izin nanya,

    Itu zeniusannya cuma nontonin videonya aja dari jam 8 malem sampe jam 1 atau juga buat catetan, mind map, kesimpulan, dsb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, serangkaian kegiatan belajar dari jam 8 sampai jam 1, jadi ga cuma zeniusan saja, Annisa :)

      Hapus
  4. Semoga prestasinya terus meningkat ya kak
    Salam dari anak MIPA Unsri :)
    bolehla anak Unsri biso menang blog Zenius :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin. Terima kasih, semoga prestasimu meningkat juga ya, kak. :)

      Hapus
  5. Kampus baru INSTITUT TEKNOLOGI SUMATERA berada di lampung, kampus ini adalah PTN, kampus ini binaan itb untuk informasi lanjut silahkan klik link ini :
    Http://itera.ac.id/

    BalasHapus
  6. man teman bagi - bagi dong account premium zenius nya :D

    BalasHapus
  7. Sama banget kak. Aku juga ketemu zenius karena pelajaran kimia :')

    BalasHapus